Joki Kuda dan Banyak Hal Yang Tidak Kita Tahu

joki

Yang Terlihat

Seorang Joki kuda dalam perlombaan yang kita lihat di TV ataupun secara langsung selalu terlihat baik, akan tetapi banyak hal yang tidak kita ketahui di belakang itu.

1. Penggunaan Cambuk Seorang Joki Memiliki Aturan Dan Batasan Yang Ketat

Ini adalah topik yang kontroversial, tetapi otoritas pacuan kuda selalu mendapat perhatian dari badan amal kesejahteraan kuda sehubungan dengan joki kuda yang menggunakan cambuk.

Ada aturan yang jelas untuk diikuti dan hukuman berat bagi pengendara yang terbukti melanggarnya.

Dalam perlombaan Flat, seorang pengendara kuda tidak boleh menggunakan cambuk berbantalan busa yang terbuat dari bahan sintetis lebih dari tujuh kali.

Jika mereka melakukannya, maka mereka akan dikenakan denda dan/atau skorsing untuk penggunaan yang berlebihan. Petugas juga melihat kekuatan yang dilakukan joki dalam penggunaan cambuk mereka.

Melewati lompatan, batas maksimumnya adalah delapan kali.

Tempat yang benar untuk menggunakan cambuk adalah di bagian belakang kuda pacu, tidak pernah di sisinya.

Jika seekor kuda tidak menanggapi cambuk, salah satu tujuan yang dinyatakan untuk menggunakannya, maka seorang joki harus mempertimbangkan kesejahteraan tunggangannya.

2. Mereka Tidak Diizinkan Memasang Taruhan

Otoritas balap mengambil pandangan yang sangat redup tentang joki kuda yang memasang taruhan dan itu dipandang sebagai pelanggaran besar terhadap aturan.

Larangan panjang dapat diberikan, dengan Hayley Turner diskors selama tiga bulan setelah dia ditemukan bertaruh saat masih memegang SIM. Itu adalah hukuman ringan sebagai perbandingan.

Di Australia, ada larangan dua tahun wajib untuk joki kuda yang ditemukan melanggar aturan taruhan. Ini bertindak sebagai pencegah utama dan pihak berwenang Down Under tidak takut untuk menjadi lebih parah dari itu dengan hukuman.

Pramugara Racing NSW melarang Adam Hyeronimus selama tiga tahun ketika mereka menemukan dia bersalah melanggar aturan. Dia memasang dua taruhan A$500 pada kuda yang dia tunggangi, jadi mendukung dirinya sendiri menjadi bumerang.

Pihak berwenang harus tegas dalam hal ini karena joki kuda memiliki informasi orang dalam.

3. Ratusan dari Profesi ini Telah Meninggal Atau Cacat

Pacuan kuda adalah olahraga yang berbahaya dan, untungnya kematian sedikit dan jarang terjadi, cedera dan kematian yang mengubah hidup memang terjadi.

Semua joki kuda diharuskan memakai pelindung kepala, tetapi lebih dari 100 pengendara di Amerika Utara telah meninggal akibat cedera dalam balapan sejak 1950.

Studi memang menunjukkan bahwa tingkat kematian joki di California telah menurun secara signifikan setelah tahun 1980.

Sementara banyak yang telah dilakukan di negara-negara di mana pacuan kuda populer, risiko untuk atlet kuda dan manusia tidak dapat dikurangi sepenuhnya.

Seperti halnya olahraga apa pun, selalu ada peluang untuk mengalami cedera.

Pelindung tubuh tipis, yang dapat diklaim oleh joki kuda sebagai bagian dari peralatan mereka, telah menjadi lebih umum dalam balapan berkuda dalam beberapa tahun terakhir untuk melindungi tulang belakang.

4. Sedikit Joki Di Atas Usia 40

Karena menjadi lebih sulit untuk mengontrol berat badan mereka seiring bertambahnya usia, banyak joki kuda mengakhiri karir mereka di pelana setelah usia 40 tahun.

Hal ini tentu jarang bagi pengendara untuk melewati 50, meskipun ada pengecualian.

Joki Flat Inggris legendaris Lester Piggott keluar dari pensiun pada usia 54. Seperti pebalap Amerika Bill Shoemaker, ia berpasangan dengan pemenang terakhirnya di pelana pada usia 58 tahun.

Namun, itu di luar kebanyakan joki, dengan akhir 30-an atau awal 40-an usia di mana sebagian besar waktu untuk karir mereka.

Pembalap Hall of Fame AS Mike Smith dan Yutaka Take dari Jepang sama-sama masih naik ke usia 50-an.

Frankie Dettori segera mencapai tonggak sejarah itu, tetapi ruang penimbangan dunia terlihat sangat berbeda ketika salah satu joki kuda aktif saat ini mulai berkuda.

5. Kesetaraan Gender Masih Jauh

Pacuan kuda pada umumnya didominasi oleh laki-laki.

Tentu saja ada pengecualian penting, dan banyak yang telah dilakukan untuk menyoroti joki wanita dalam beberapa tahun terakhir.

Dari terobosan Lizzie Kelly Kelas 1 naik Tea For Two di Kempton, hingga Bryony Frost memenangkan balapan teratas di Festival Cheltenham dan eksploitasi Hollie Doyle di Flat di Inggris baru-baru ini, ada banyak hal yang bisa menginspirasi.

Namun, banyak dari kemenangan balapan besar ini penting karena itu adalah yang pertama bagi wanita. Masih sedikit joki wanita.

Doyle menjadi joki kuda Datar wanita pertama yang memenangkan perlombaan pada Hari Juara Inggris di Ascot dan Grup 1 dengan dobelnya yang mengesankan.

Pencapaian-pencapaian ini diharapkan dapat mematahkan beberapa hambatan.

Ketika ditanya joki wanita, mereka sering mengatakan merasa didiskriminasi.

Dengan kehadiran pria yang begitu dominan dengan pemilik, pelatih, dan rekan sekerja di sekitar mereka, mereka merasa takut untuk berbicara menentang pelecehan atau intimidasi.

Pacuan kuda berada di belakang kurva dalam hal peluang yang sama.

Untuk beberapa fakta pacuan kuda lainnya, lihat: